Sederhananya hanyalah saluran pemasaran lain, tetapi kita masih perlu memahami cara menggunakannya untuk maju dan memahami ‘lengket’ media sosial. SMM berinteraksi dengan pengguna internet Anda, bukan dengan menjual produk atau layanan Anda, tetapi dengan membangun hubungan dengan mereka tentang informasi resmi, hiburan, humor, atau kontroversi.

Anggap saluran ini sebagai cara untuk duduk di ruangan dengan target pasar Anda dan berdiskusi, membuang pikiran dan ide. Komunikasi bisa kontroversial atau lucu, tujuannya tentu saja untuk membangun hubungan dengan orang-orang dari komunitas tersebut. Hubungan itulah yang akan membawa mereka ke situs Anda.

YouTube adalah contoh media sosial yang bagus, lihat apa yang dilakukan situs ini untuk Mentos dan Diet Coke. Tidak ada penjualan yang terlibat, itu menghibur, informatif DAN semua orang menyukainya! Orang-orang di seluruh negeri telah membicarakannya dan bahkan mencoba eksperimennya, membuat video tersebut menjadi ledakan pemasaran viral. Saya menggunakan contoh ini untuk menunjukkan potensi, meskipun video khusus ini Media informasi terupdate tidak dibuat atau didistribusikan oleh salah satu perusahaan, hasilnya tetap luar biasa. Ini menunjukkan bagaimana elemen sosial dari Internet dapat digunakan sebagai jalan untuk pemasaran.

Andy Beal menyatakan: Fox Interactive Media – dan sekitar setengah lusin perusahaan lain – melakukan penelitian untuk menentukan nilai media sosial bagi pemasar. Mengambil sampel 3.000 pengguna internet AS, mereka menemukan…

“Lebih dari 70% dari 15-34 orang Amerika secara aktif menggunakan jejaring sosial online, dan penelitian menunjukkan situs jejaring sosial mengambil pijakan yang kuat di jam-jam primetime. 31% dari jejaring sosial online mengklaim bahwa mereka menghabiskan lebih banyak waktu di Web secara umum setelah mulai menggunakan jejaring sosial.

Merek seperti Adidas dan Electronic Arts mengaitkan lebih dari 70% laba atas investasi pemasaran mereka dengan “Efek Momentum”. Bahwa “Efek Momentum” adalah istilah lucu yang diciptakan oleh penelitian untuk mendefinisikan “dampak merek dalam jaringan sosial di luar tayangan iklan tradisional untuk mencakup kekuatan “menyampaikan” komunikasi konsumen-ke-konsumen.” Dengan kata lain, pemasaran viral, titik kritis, dari mulut ke mulut, dll.”

Sekarang itu adalah angka yang cukup besar, dan layak untuk dijelajahi untuk membawa bisnis Anda ke arena jejaring sosial. Ingatlah untuk menjaga kesadaran tentang seberapa cepat orang berpindah dari satu bidang ke bidang lainnya, ‘lengket’ (kemampuan untuk membuat pengunjung tetap tertarik) adalah tantangan terbesar dalam saluran pemasaran ini.

 

Apa itu Pemasaran Media Sosial?

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *