Jerawat adalah masalah kulit yang umum bagi sebagian besar remaja dan juga menimpa sebagian dari populasi orang dewasa. Orang-orang dari semua kelompok umur dan latar belakang yang berbeda harus berurusan dengan jerawat pada satu titik atau yang lain. Jadi, sudah lama ada keinginan untuk mencegah atau bahkan menyembuhkannya.

Kami akan melihat beberapa dari berbagai penyebab jerawat di samping beberapa dari berbagai cara di mana orang dirawat. Harapan kami dengan artikel ini adalah Anda akan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang alasan mengapa orang mendapatkan jerawat dan apa yang dapat mereka lakukan untuk pencegahan dan pengobatan.

Apa itu jerawat?

Selama ribuan tahun, orang telah bergumul dengan jerawat. Diakui dalam beberapa budaya sebagai semacam kutukan dari para dewa untuk perilaku tidak bermoral, jerawat sebagian besar telah disalahpahami. Hanya dalam kira-kira abad yang lalu bidang medis mampu membedakan penyebab sebenarnya dari jerawat. Seperti yang mungkin diharapkan beberapa orang, ini memungkinkan mereka yang menderita cacat untuk mendapatkan rasa lega tertentu.

Penyakit radang kulit, jerawat adalah konsekuensi ms glow dari perubahan serius pada struktur kulit. Jerawat dianggap sebagai respons unik tubuh terhadap produksi testosteron yang relatif alami, hormon pria.

Bukannya pertanda kulit seseorang tidak bersih, jerawat justru lebih erat kaitannya dengan aktivitas hormonal dan bakteri di bawah kulit, yang akhirnya berujung pada iritasi pada kulit. Hasil akhirnya adalah pembengkakan merah yang kita kenal sebagai jerawat.

Apa Jenis Jerawat Yang Paling Umum?

Orang mungkin berpikir bahwa semua jerawat itu sama, tetapi kenyataannya tidak. Seperti halnya semua iritasi pada kulit, ada beberapa bentuk yang terlibat. Beberapa diyakini lebih serius dan lebih sulit dihilangkan daripada yang lain. Jenis yang paling umum adalah acne vulgaris, yang hanya berarti “jerawat biasa”, biasanya ditandai dengan pembengkakan merah pada kulit. Segera setelah tanda-tanda awal, nanah putih atau kuning yang diasosiasikan dengan jerawat menjadi jelas.

Ini adalah jenis jerawat yang paling banyak dialami oleh remaja, disebabkan ketika minyak dalam jumlah berlebihan dari kelenjar sebaceous bergabung dengan sel-sel kulit mati hingga akhirnya menyumbat pori-pori kulit. Karena pori-pori kulit tersumbat, minyak terus menumpuk, sehingga memungkinkan bakteri dan ragi menyebar. Kelebihan bakteri dan ragi inilah yang akhirnya menyebabkan banyak kerusakan pada kulit seseorang.

Apa Efek Mental dari Jerawat?

Jerawat mungkin menunjukkan kegagalan tubuh untuk menangani perubahan hormonal dengan benar. Jerawat dapat menunjukkan bahwa seseorang tidak menangani stres secara efektif. Ini mungkin merupakan indikasi dari reaksi alergi yang berpotensi serius terhadap obat atau jenis elemen lainnya. Namun, bukan efek jerawat ini yang cenderung paling merusak.

Jerawat lebih dari masalah kesehatan, jerawat diketahui menyebabkan orang (terutama remaja) rasa malu sekaligus malu. Jerawat secara keliru dikaitkan dengan menjadi tidak bersih. Kulit yang bersih dan sehat dikaitkan dengan kebersihan, sedangkan bentuk jerawat yang parah sering dianggap sebagai efek dari kelalaian sanitasi.

Bukan hanya itu, jerawat bisa menjadi jelek dan membuat orang menjauh. Mayoritas orang yang mengalami jerawat parah secara emosional terluka oleh penolakan sosial, berkontribusi pada ketidakamanan emosional remaja dan rasa keraguan diri. Karena itu, jerawat harus diobati secepat dan selengkap mungkin.

 

Jerawat – Pertanyaan dan Jawaban Mendalam

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *